Kamis, 30 Mei 2013

Manfaat Peringatan Maulid Nabi




Manfaat Peringatan Maulid Nabi saw
Assalamualaikum wr.wb.
Tanggal 12 Rabiul awwal 1434 H bertepatan dengan lahirnya baginda agung, nabi besar Muhammad saw, banyak ummat islam yang merayakan hari bersejarah tersebut dengan
membaca siroh beliau, berupa pujian, perjuangan maupun akhlak beliau, yang terangkum dalam berbagai karya orang shalih, seperti maulidud diba’iy, burdah, maulidu syaraful anam dan lain-lain

Secara historis, Para sejarahwan sepakat bahwa peringatan maulid Nabi pertama kali di gelar oleh raja Irbil di Irak oleh Raja Mudzaffar Abu said Al Kukburi bin Zainuddin Ali bin Buktikin ( w. 630 H / 1232 M).. Beliau adalah Raja yang cerdas, ahli strategi pemerintahan, pemurah, alim dan bijaksana. Pada saat itu pemerintahannya kurang stabil, rakyatnya banyak meninggalkan syariat agama, akhlaqnya mulai rusak, kerusuhan-kerusuhan dan kemaksiatan- kemaksiatan mulai merajalela.

Raja Mudzaffar berinisiatif menyelenggarakan peringatan Maulid nabi setiap bulan Robi’ul Awal bersama semua elemen masyarakat, tokoh-tokohnya sampai rakyat jelatanya. Dalam acara tersebut disampaikan penjelasan tentang sejarah dan perjuangan, serta keteladanan Nabi Muhammad SAW sejak lahir sampai wafatnya. Seorang ulama’ besar Syekh Al Hafidz Ibnu Dahyah yang mengarang kitab tentang sejarah Nabi yang diberi nama At-Tanwir fi Maulidil Basyir An-Nadzir, diberi hadiah oleh Raja 1000 dinar.

Setelah diadakan peringatan Maulid Nabi SAW tersebut, pemerintahan kembali stabil, semangat pengamalan agamanya makin baik, negaranya aman, tentram dan bertambah makmur. Betapa besar manfaat yang didapat dalam peringatan Maulid Nabi saw tersebut.

mengadakan peringatan maulid Nabi seperti yang dilakukan oleh raja mudhoffar menurut Imam Asy-Syekh Al Hafidz As-Suyuthi peringatan maulid nabi sebagai bentuk kecintaan kita kepada beliau, Seperti yang disabdakan oleh Nabi Muhammad Saw :

مَنْ أَحَبَّنِى كَانَ مَعِيْ فِي الْجَنـَّةِ
“Barang siapa yang mencintaiku maka akan bersamaku di surga”.

Mencintai dalam makna yang luas, yakni mencintai keluarganya, akhlaknya dan turut serta bergembira atas kelahirannya, sebab kehadiran Rasulullah adalah rahmat bagi semua alam semesta, bahkan didalam sebuah hadits qudsi dikatakan, laulaka-laulaka lakholaqtul aflak (andaikan tidak karenamu muhammad, andaikan tidak karenamu muhamad, maka tidak akan aku ciptakan alam semesta ini.)

Hadirn Rahimakumullah.....
Saking cintanya kepada Rasulullah sampai sahabat terdekatnya pernah berkatat Abu Bakar Ash-Shidiq berkata :
مَنْ أَنْفَقَ دِرْ هَماً فِى مَوْ لِدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ رَفِيْقِيْ فِى الْجَنَّةِ
“Barang siapa yang memberikan infaq satu dirham untuk memperingati kelahiran Nabi Saw : akan menjadi temanku masuk surga”.

Begitu juga Umar Bin Khoththob berkata :
مَنْ عَظَّمَ مَوْ لِدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَدْ أَحْيَا اْلإِسْلاَمَ
“Barang siapa yang memuliakan/memperingati kelahiran Nabi Saw, berarti telah menghidupkan Islam”.

Dan Sahabat Ali Bin Abi Tholib berkata :
مَنْ عَظَّمَ مَوْ لِدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لاَ يَخْرُجُ مِنَ الدُّنْياَ اِلاَّ بِاْلإِ يْمَانِ
“Barang siapa yang memuliakan / memperingati kelahiran Nabi Saw, apabila pergi meninggalkan dunia pergi dengan membawa iman”.

Hadirin Rahimakumullah....
Kebahagiaan atas kelahiran beliau juga pernah dirasakan oleh pamannya yang kafir yaitu Abu Lahab.

Ada sebuah kisah yang ditulis oleh Syeikh Yusuf bin Ismalil an-Nabhani dalam kitabnya “Anwarul Muhammadiyah“ yang mempunyai korelasi dan kaitan erat dengan maulid Nabi, di sana diterangkan bahwa pada saat hari kelahiran Nabi Muhammad Saw, seorang budak wanita milik Abu Lahab yang bernama Tsuwaibah menyampaikan kabar gembira kelahiran Nabi Muhammad Saw kepada Abu Lahab. Karena senangnya Abu Lahab mendapat berita itu, spontan budak wanitanya yang bernama Tsuwaibah itu dibebaskan dan dihadiahkan kepada Siti Aminah : Ibunda Muhammad Saw untuk menyusui bayinya tersebut.

Setahun setelah Abu lahab meninggal, salah satu saudaraya yang juga merupakan paman Rasulullah, Saidina Abbas bin Abdul Muthallib bermimpi bertemu dengannya dan menanyakan bagaimana keadaan Abu Lahab, ia menjawab “bahwa tidak mendapat kebaikan setelahnya tetapi ia mendapat minuman dari bawah ibu jarinya pada setiap hari senin karena ia memerdekakan Suwaibah Aslamiyah ketika mendengar kabar gembira kelahiran Nabi Muhammad”. Hadis ini tersebut dalam Shaheh Bukhary dengan nomor 4711. kisah ini juga disebutkan oleh Ibnu Kastir dalam kitab beliau Al Bidayah An Nihayah jilid 2 hal 273.

Abu Lahab yang kekafirannya sudah profesional tingkat dunia saja mendapat manfaat dari kegembiraan kelahiran Rasulullah saw apalagi kita orang yang beriman, tentu lebih berhak mendapat kesempatan pahala lebih besar dari pada Abu Lahab itu.

Hadirin Rahimakumullah...
Peringatan mauliud Nabi saw, dimaksudkan sebagai implementasi syukur kepada Allah atas kelahiran beliau, atas jasa beliau kita semua menjadi ummat pilihan Allah, tentunya tidak cukup dengan peringatan maulid tetapi harus pula dengan meneladani akhlak mulia rasul saw. Pendek kata, kehadiran Rasulullah adalah rahmat bagi alam semesta, yang sudah semstinya kita semua bergembira Allah berfirman :
قُلْ بِفَضْلِ اللَّهِ وَبِرَحْمَتِهِ فَبِذَلِكَ فَلْيَفْرَحُوا هُوَ خَيْرٌ مِمَّا يَجْمَعُونَ
Katakanlah (Muhammad), sebab fadhal dan rahmat Allah (kepada kalian), maka bergembiralah kalian. Allah dan rahmatnya itu lebih baik (QS Yunus, 58)
Dan termasuk ramat yang besar bagi kehidupan ini adalah Terlahirnya Rasulillah saw, diutus kepada ummatnya,

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إلَّا رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ
Dan Kami tidak mengutusmu (Muhammad) kecuali sebagai rahmat bagi seluruh alam. (QS. al-Anbiya',107)

Secara tersirat Nabi saw juga bergembira dan bersyukur atas kelahirannya dengan cara berpuasa, berdasarkan hadits riwayat Muslim dari Abu Qotadah Al Anshory r.a :

أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صلعم سُئِلَ عَنْ صَوْمِ اْلإِثْنَيْنِ فَقَالَ فِيْهِ وُلِدْتُ وَفِيْهِ أُنْزِلَ عَلَيَّ. (رواه مسلم
“Sesungguhnya Rosulullah saw ditanya seorang sahabat tentang puasa hari Senin, maka beliau menjawab, sebab di hari Senin itu hari kelahiranku, dan wahyu diturunkan kepadaku”. ( HR. Muslim). Dari hadis ini Nabi sendiri juga memulyakan hari kelahirannya, dengan berpuasa (amal yang baik).

Betapa Rasulullah SAW begitu memuliakan hari kelahirannya. Beliau bersyukur kepada Allah SWT pada hari tersebut atas karunia Tuhan yang telah menyebabkan keberadaannya. Rasa syukur itu beliau ungkapkan dengan bentuk puasa.

berikut ini adalah khutbah pertamanya

الحمد لله الفتاح الرزاق. الخلاق الافلاك . الاحد الصمد . أشهد ان لااله إلاالله واحده لاشريك له وأشهدانَّ محمدأعبده ورسوله كريم الأخلاق . اللهم صل على سيدنا محمد وعلى أله وأصحابه ومن تبعهم بإحسان إلى يوم المعاد . أما بعد, اعوذبالله من الشيطان الرجيم قُلْ بِفَضْلِ اللَّهِ وَبِرَحْمَتِهِ فَبِذَلِكَ فَلْيَفْرَحُوا هُوَ خَيْرٌ مِمَّا يَجْمَعُون . فياأيهالناس إتقوالله ماستطعتم .

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar